Mengenalkan Wastra Indonesia, kepada Generasi Selanjutnya

Sebagai generasi anak Indonesia, pastinya Anda wajib melestarikan budaya di negeri ini. Dan salah satu kekayaan budaya yang dimiliki oleh Indonesia adalah kain tradisional, yang sudah digunakan sejak dahulu dan dianggap sebagai warisan budaya Indonesia.

Indonesia memang kaya akan budaya dan keberagaman masyarakatnya, serta salah satu kekayaan harus kita lestarikan agar tidak lekang oleh zaman adalah Wastra. Mungkin banyak orang masih asing mendengar kata Wastra, dan lebih banyak orang mengenalnya sebagai kain.

Wastra Indonesia merupakan kain asli buatan negeri kita. yang berasal dari berbagai daerah. Kata Wastra berasal dari bahasa Sanskerta, yang berarti sehelai kain. Kain ini sara takan makna budaya daerah, dengan beragam motif, model, bahan serta simbol yang tertera pada tekstil.

Sebagai generasi selanjutnya, seharusnya kita patut bangga karena nenek moyang kita mewariskan kekayaan seperti ini. Bahkan tekstil khas daerah ini sudah terkenal hingga kemancanegara, dan pastinya membuat bangga bangsa Indonesia.

Jenis-JenisWastra Indonesia yang Wajib Dikenalkan kepada Generasi Selanjutnya

Wastra tidak hanya terdiri dari satu jenis kain, melainkan terdiri dari berbagai jenis dengan model dan motif bervariasi. Setiap tekstil khas daerah memiliki keindahan serta keunikannya tersendiri, dan itulah yang membuatnya istimewa, bahkan dianggap indah oleh turis asing.

1.   Batik

Pasti Anda sudah tidak asing lagi bukan dengan kain Batik, jenis wastra satu ini sudah terkenal hingga keluar negeri dan dianggap sebagai kekayaan budaya Indonesia. Bahkan Batik ditetapkan sebagai warisan budaya oleh UNESCO pada tahun 2009.

Kini Batik bukan lagi dikenal sebagai pakaian adat semata, melainkan industri fashion memperkenalkannya sebagai model pakaian yang bisa digunakan sehari-hari. Batik juga terdiri dari berbagai jenis berdasarkan pembuatannya, yaitu batik tulis, cetak, cap, lukis dan lainnya.

2.   Songket

Tekstil tradisional berikutnya adalah Songket, jenis ini juga cukup digemari oleh masyarakat Indonesia karena memiliki motif yang khas. Songket berasal dari tanah Sumatra, dan biasanya terbuat dari material kapas, sutra, perak serta emas.

Songket dianggap sebagai kain istimewa, sebab proses pembuatannya menggunakan perak serta emas yang ditenun secara mandiri, bahkan membutuhkan waktu berbulan-bulan. Biasanya banyak orang menggunakan Songket, jika menghadiri acara formal atau acara upacara adat.

3.   Tenun

Kain Tenun berasal dari berbagai daerah Indonesia, seperti Toraja, Bali, Jepara, Flores danlainnya. Disebut sebagai Tenun, karena proses pembuatannya menggunakan alat tenun yang terbuat dari kayu dan dibuat secara manual.

Biasanya jenis kain ini memanfaat kan bahan seperti serat kapas, kayu dan sutra. Jenis kain ini memiliki motif beragam dengan keunikannya tersendiri, tergantung pada daerah pembuatnya. Biasanya Tenun digunakan untuk menghadiri acara perkawinan, penghormatan dan lainnya.

4.   Ikat

Anak Indonesia juga harus mengenal jenis kain ikat, dimana jenis kain ini juga berasal dari berbagai daerah, seperti Timor, Flores, Sumba, Sumbawa dan daerah lainnya. Dalam proses pembuatannya, kain ikat menggunakan pewarna alami sehingga lebih terlihat natural.

Selain itu kain ikat juga memiliki motif-motif uniknya tersendiri, yang membuatnya terlihat unik juga indah. Biasanya kainikatdikenaljugasebagaitenunikat, sebab proses pembuatannyajugaditenunmenggunakanalatkhasdaridaerah masing-masing.

5.   Ulos

JeniswastrasatuinimemangterkenaldenganbudayadaerahsukuBatak, yang secaraturunmenurundikembangkan. Ada motif khas yang terdapatpadakainini, yang menggambarkan rasa kasihsayang, restudanpemersatu.

Namunkaininitidakhanyaterdiridarisatujenis, melainkanterdapatbeberapajenissepertiAntakantak, Bolean, Pinuncaan, RagiHuting, RagiHotangdanmasihbanyaklagi. Proses pembuatannyajuga rata-rata menggunakanalattenun yang terbuatdarikayu.

Sudahseharusnyasebagaianak Indonesia, kitawajibbanggandanmelestarikanwarisanbudayatersebut. Janganhanyamembanggakanbudayabarat, namunkitamelupakanbudaya di tanah air sendiri.

Share:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *